Indonesian Biotechnology Information Centre
Biotechnology for the welfare of people

Ubah ke bahasa: English

BERITA TERKINI

ARTIKEL

ARTIKEL

JAGUNG UNTUK BIOFUEL BAHAYAKAN AIR

Tanggal : 2 October 2009

Pemanfaatan tanaman jagung sebagai bahan baku biofuel ditakutkan menyebabkan peningkatan dalam jumlah residu pupuk dan pestisida disekitar lahan jagung tersebut, ungkap sebuah studi yang dipimpin oleh ilmuwan dari Purdue Indrajeet Chaubey dan Bernard Engel. Studi yang didanai oleh Departemen Pertanian Amerika tersebut dimulai untuk menentukan dampak lingkungan dari peningkatan lahan jagung dari 93 juta akre di tahun 2007 menjadi 12,1 juta akre tahun lalu.

Studi itu membandingkan lahan-lahan dengan rotasi jagung terus menerus dengan lahan dengan rotasi jagung – kedelai. “Nitrogen dan fungisida lebih sering digunakan pada tanaman jagung dibandingkan kedelai. Kehilangan sedimen menjadi lebih umum dikarenakan pengolahan seringkali dibutuhkan dibandingkan dengan rotasi dimana tidak dibutuhkan pengolahan lahan,” ujar Engel. Beberapa studi yang serupa akan dilakukan di wilayah penanaman jagung lainnya seperti Iowa, Tennessee dan Arkansas dan juga akan meliputi dampak dari berbagai biofeedstock, mengembangkan praktek manajemen demi menekan kehilangan sedimen, nutrisi dan pestisida.

Lihat artikel lengkapnya di   http://www.purdue.edu/newsroom/research/2009/sep/090928ChaubeyWater.html