Indonesian Biotechnology Information Centre
Biotechnology for the welfare of people

BERITA TERKINI

ARTIKEL

ARTIKEL

Pangan untuk Kota

Tanggal: 29 April 2019 | Sumber: kompas.id | Penulis:

Ketika kota tumbuh makin besar, satu hal yang tak boleh dilupakan adalah bagaimana memenuhi kebutuhan perut warganya. Selain tata ruang wilayah, perkembangan kota yang semakin pesat mengubah konfigurasi lingkungan, sosial, dan ekonomi, termasuk urusan pangan dan gizi penduduknya.

 

Pangan menjadi tema yang semakin urgen karena urbanisasi telah memengaruhi kenyataan global. Kota besar menjadi pilihan tempat tinggal. Bahkan, pada 2050, sekitar 70 persen penduduk dunia diperkirakan tinggal di perkotaan. Oleh karena itu, Organisasi Pangan dan Pertanian Persatuan Bangsa-Bangsa (FAO) meluncurkan inisiatif bernama ”Food for the Cities” pada 2001 sebagai salah satu upaya mengatasi tantangan urbanisasi bagi penduduk perkotaan dan perdesaan.

 

Kondisi Indonesia tidak jauh beda. Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) memperkirakan, jumlah penduduk Indonesia mencapai 318 juta jiwa pada tahun 2045. Ketika itu, penduduk perkotaan di Indonesia mencapai 67 persen, tumbuh lebih besar dibandingkan dengan situasi tahun 2015 yang mencapai 53 persen.

 

Selain antara kota dan desa, persebaran penduduk di Indonesia mengalami ketidakseimbangan antara Jawa dan luar Jawa. Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat, penduduk di Jawa pada tahun 2017 mencapai 56,57 persen meski luasnya hanya 6,74 persen dari total 1,91 juta kilometer persegi wilayah Indonesia. Karena itu, penyediaan pangan kota di masa depan, tak kalah penting dibandingkan papan, listrik dan air, ataupun transportasi.

 

Perebutan sumber-sumber pangan akan semakin pelik. Sebab, ketika kebutuhan pangan terus bertambah, lahan pertanian semakin susut luas dan kualitasnya. Data terbaru yang dipublikasi pemerintah Oktober 2018 menyebutkan, luas baku sawah berkurang dari 7,75 hektar jadi 7,1 juta hektar selama 2013-2018. Artinya, alih fungsi 130.000 hektar per tahun, setara dengan dua kali wilayah ibu kota Jakarta.

 

Alih fungsi masif terjadi di Jawa yang diberkahi tanah subur. Selain permukiman, lahan diubah fungsinya untuk memenuhi kebutuhan industri, membangun infrastruktur, dan kebutuhan nonpertanian lainnya. Ironisnya, selain jadi tempat mukim mayoritas penduduk, Jawa hingga kini masih jadi tumpuan produksi sejumlah bahan makanan utama, seperti beras, jagung, gula, daging dan telur ayam, serta daging dan susu sapi.

 

Dengan demikian, penyediaan pangan menghadapi tantangan yang rumit di masa depan, termasuk bagi warga kota. Kebutuhan pangan kota secara tradisional memang telah terbentuk. Wilayah Jabodetabek, misalnya, disuplai dari beberapa kabupaten di Jawa Barat dan Banten, sebagian dari Jawa Tengah, Jawa Timur, dan luar Jawa. Namun, kontinuitasnya jadi persoalan, tecermin dari harga yang masih fluktuatif. Kualitasnya juga belum stabil. Apalagi produk pangan umumnya cepat rusak.

 

Tahun 2017, Kementerian Pertanian mengenalkan pengembangan wilayah penyangga untuk Jakarta, seperti konsep city region food systems (CRFS) FAO yang mencakup produksi, pengolahan, dan konsumsi. Konsep ini memungkinkan solusi konkret yang menguatkan kota dan desa, produsen sekaligus konsumen. Realitasnya memang masih jauh dari ideal. Namun, ketahanan dan kedaulatan pangan mesti diperjuangkan. (MUKHAMAD KURNIAWAN)